Sabtu, 31 Oktober 2009

Perebutan kekuasaan dalam sejarah kerajaan-kerajaan Jawa

Sejarah ini diambil dari sejarah yang dimuat oleh detik forum,untuk melihat lebih jauh kami angkat kembali, agar banyak masyarakat luas dan generasi muda era 90an tahu cerita sejarah kerajaan, toh penulis juga bukan ikut sebagai pelaku sejarah.

Aku perhatikan pembahasan sejarah militer di sub forum ini kebanyakan tentang kisah-kisah di luar Indonesia....
padahal banyak juga kisah-kisah sejarah kerajaan-kerajaan di Indonesia (untuk thread ini di Jawa aja dulu yah..) yang bisa diangkat dan dibahas....misalnya (berdasarkan urutan kejadian sejarahnya) :
Dinasti Sanjaya (Hindu) dan Syailendra (Budha) di Jawa Tengah kuno yang saling berebut pengaruh.

Kisah Airlangga yang sempat terbuang dari kerajaan Medang dan bergerilya di hutan-hutan sebelum akhirnya memulihkan dinasti wangsa Isyana dan mendirikan kerajaan Kahuripan.
Pecahnya Kahuripan menjadi Jenggala dan Daha (Kadiri) yang menjadi setting kisah terkenal Panji Semirang dan Ande-Ande Lumut.

Keberhasilan Ken Arok, seorang begal (rampok) yang berhasil menggulingkan kekuasaan Kediri dan mendirikan kerajaan besar Singhasari.

Runtuhnya Singhasari era Kertanegara yang dilatarbelakangi ambisi kekuasaan (penyatuan Nusantara) dan pemberontakan berlandaskan dendam dari Jayakatwang (Kediri) yang akhirnya berlanjut ke....
Berdirinya Majapahit di bawah Raden Wijaya yang berhasil mengalahkan Jayakatwang dengan memanfaatkan (menipu) tentara Tartar utusan Kubilai Khan yang bermaksud menaklukkan Jawa.

Pemberontakan-pemberontakan besar di era Jayanegara yang hampir meruntuhkan Majapahit (pemberontakan Ronggolawe, Semi, Kuti, Gajah Biru, dsb)
Kisah penyatuan Nusantara oleh Hayam Wuruk, Gadjah mada, dan Laksamana Nala.....diwarnai pembantaian berdarah di Bubat untuk menaklukkan Pajajaran. Peristiwa ini menjadikan hubungan Hayam Wuruk dan Gajah Mada menjadi renggang.

Perang saudara Paregreg yang melemahkan Majapahit antara Wikramawardhana dan Bhre Wirabumi...Jadi latar belakang kisah Damarwulan..
Jatuhnya Majapahit dan Berdirinya Demak...mempopulerkan kisah ulama-ulama berpengaruh (Wali Songo)
Penyerbuan angkatan perang Demak bekerjasama dengan Kerajaan Aceh ke Malaka untuk mengusir Portugis...berlanjut dengan pertempuran Sunda Kelapa (berdirinya Jayakarta/Jakarta)
Jatuhnya Demak dan berdirinya kerajaan Pajang yang dipenuhi Intrik perebutan kekuasaan antara Hadiwijaya (Joko Tingkir) dengan Aryo Penangsang dari Jipang yang didukung oleh Sunan Kudus.

Jatuhnya Pajang dan berdirinya Mataram oleh Panembahan Senopati...diwarnai intrik pembantaian keluarga Pangeran Benowo yang notabene saudara tiri Panembahan Senopati.Kisah Ki Ageng Mangir yang takluk oleh siasat kejam Panembahan Senopati dengan mengumpankan putrinya sendiri
Perang antara Sultan Agung Hanyokrokusumo dari Mataram melawan VOC di Batavia....dua penyerbuan besar yang gagal karena faktor logistik...
Pemberontakan Trunojoyo (Adipati Madura) yang nyaris menghancurkan Mataram..
Pecahnya Mataram menjadi Surakarta dan Yogyakarta diiringi campur tangan Belanda....
Sultan Ageng Tirtayasa, raja Banten yang berperang melawan Belanda...yang masih berhubungan dengan..

Perlawanan Surapati...seorang biasa yang berhasil menjadi raja di Pasuruan, mengadakan perlawanan mulai dari bergerilya dan mengumpulkan banyak pengikut, sempat berlindung di Keraton Yogyakarta.. hingga akhirnya tumbang oleh Belanda di Benteng Bangil, Pasuruan...
Kisah Diponegoro yang sebenarnya memiliki hak untuk mewarisi tahta Yogyakarta tapi memilih untuk melancarkan perlawanan terhadap Belanda..

Kisah kerajaanya.
Kerajaan Mataram Kuna diperintah oleh dua wangsa yaitu Wangsa Syailendra yang beragama Buddha dan Wangsa Sanjaya yang beragama Hindu Syiwa. Pada awal era Mataram Kuna, Wangsa Syailendra cukup dominan di Jawa Tengah. Menurut para ahli sejarah, Wangsa Sanjaya awalnya berada di bawah pengaruh kekuasaan Wangsa Syailendra. Mengenai persaingan kekuasaan tersebut tidak diketahui secara pasti, akan tetapi kedua-duanya sama-sama berkuasa di Jawa Tengah.

Raja-raja yang berkuasa dari keluarga Syailendra tertera dalam prasasti Ligor, prasasti Nalanda maupun prasasti Klurak, sedangkan raja-raja dari keluarga Sanjaya tertera dalam prasasti Canggal dan prasasti Mantyasih. Berdasarkan candi-candi, peninggalan kerajaan Mataram Kuna dari abad ke-8 dan ke-9 yang bercorak Buddha (Syailendra) umumnya terletak di Jawa Tengah bagian selatan, sedangkan yang bercorak Hindu (Sanjaya) umumnya terletak di Jawa Tengah bagian utara.

Wangsa Syailendra pada saat berkuasa, juga mengadakan hubungan yang erat dengan kerajaan Sriwijaya di Sumatera. Pada masa pemerintahan raja Indra (782-812), puteranya, Samaratungga, dinikahkan dengan Dewi Tara, puteri raja Sriwijaya. Prasasti yang ditemukan tidak jauh dari Candi Kalasan memberikan penjelasan bahwa candi tersebut dibangun untuk menghormati Tara sebagai Bodhisattva wanita. Pada tahun 790, Syailendra menyerang dan mengalahkan Chenla (Kamboja), kemudian sempat berkuasa di sana selama beberapa tahun.
Candi Borobudur selesai dibangun pada masa pemerintahan raja Smaratungga (812-833).

Borobudur merupakan monumen Buddha terbesar di dunia, dan kini menjadi salah satu kebanggaan bangsa Indonesia. Smaratungga memiliki puteri bernama Pramodhawardhani dan dari hasil pernikahannya dengan Dewi Tara, putera bernama Balaputradewa.

Daftar raja-raja wangsa SyailendraBhanu (752-775), raja pertama dan pendiri Wangsa Syailendra Wisnu (775-782), Candi Borobudur mulai dibangun Indra (782-812), menyerang dan mengalahkan Kerajaan Chenla (Kamboja), serta mendudukinya selama 12 tahun Samaratungga (812-833), Candi Borobudur selesai dibangun Pramodhawardhani (833-856), menikah dengan Rakai Pikatan, pangeran Wangsa Sanjaya Balaputradewa (833-850), melarikan diri ke Sriwijaya setelah dikalahkan Rakai Pikatan
Daftar raja-raja wangsa SanjayaSanna Sanjaya (732-760) Rakai Panangkaran (760-780) Rakai Panunggalan (780-800) Rakai Warak (800-819) Rakai Garung (819-838) Rakai Pikatan (838-856) Rakai Kayuwangi (856-886) Rakai Watuhumalang (886-898) Dyah Balitung (898-910) Daksa (910-919) Tulodong (919-924) Dyah Wawa (924-928) Mpu Sindok (928-929)
Runtuhnya Wangsa SyailendraPramodhawardhani, puteri raja Samaratungga menikah dengan Rakai Pikatan, yang waktu itu menjadi pangeran Wangsa Sanjaya. Sejak itu pengaruh Sanjaya yang bercorak Hindu mulai dominan di Mataram, menggantikan agama Buddha. Rakai Pikatan bahkan menyerang Balaputradewa, yang merupakan saudara Pramodhawardhani. Sejarah Wangsa Syailendra berakhir pada tahun 850, yaitu ketika Balaputradewa melarikan diri ke Sriwijaya yang merupakan negeri asal ibunya.

Runtuhnya Wangsa SanjayaPada tahun 910, Raja Tulodong (Wangsa Sanjaya)mendirikan Candi Prambanan. Prambanan merupakan kompleks candi Hindu terbesar di Asia Tenggara. Pada masa ini, ditulis karya sastra Ramayana dalam Bahasa Jawa Kuno. Pada tahun 928, Mpu Sindok memindahkan istana Kerajaan Mataram dari Jawa Tengah ke Jawa Timur (Medang). Alasan perpindahan ini diduga akibat letusan Gunung Merapi, atau mendapat serangan dari Sriwijaya. Sejak inilah berakhir era Wangsa Sanjaya, dan Mpu Sindok yang diperkirakan adalah keturunan atau menantu keturunan dari Wangsa Sanjaya, mendirikan dinasti baru yaitu Wangsa Isyana yang memerintah di Jawa Timur.

Kerajaan Medang
Medang, adalah kerajaan di Jawa Timur, pada tahun 929-1006 Masehi. Kerajaan ini merupakan kelanjutan Wangsa Sanjaya (Kerajaan Mataram Kuno), yang memindahkan pusat kerajaannya dari Jawa Tengah ke Jawa Timur. Mpu Sindok adalah pendiri kerajaan ini, sekaligus pendiri Wangsa Isyana, yang menurunkan raja-raja Medang.

Diduga akibat letusan Gunung Merapi, Raja Mataram Kuno Mpu Sindok pada tahun 929 memindahkan pusat Kerajaan Mataram dari Jawa Tengah ke Jawa Timur. Menurut catatan sejarah, tempat baru tersebut adalah Watugaluh, yang terletak di tepi Sungai Brantas, sekarang kira-kira adalah wilayah Kabupaten Jombang (Jawa Timur). Kerajaan baru ini tidak lagi disebut Mataram, namun Medang, Namun beberapa literatur masih menyebut Mataram.

Ada sumber sejarah lain yang menyebutkan latar belakang mengapa pusat kerajaan pindah ke timur. Singkatnya, sejak Rakai Pikatan menyebabkan Balaputeradewa hijrah ke Sriwijaya, terjadi permusuhan yang mendalam dan berlangsung berabad abad, antara Kerajaan Jawa (Mataram Hindu) dengan Kerajaan Melayu (Sriwijaya).

Raja terakhir Kerajaan Mataram Hindu, Raja WAWA, memberikan mandat dan kekuasaan penuh pada menantunya, Mpu Sendok, untuk memimpin Kerajaan Mataram Hindu dalam keadaan darurat perang untuk melawan Kerajaan Sriwijaya.

Maka di sekitar Tahun 929 M di Desa Candirejo Kec. Loceret Kab. Nganjuk, Mpu Sendok memimpin perang gerilya dan terjadi pertempuran hebat antara prajurit Empu Sendok melawan Bala Tentara kerajaan Melayu (Sriwijaya). Empu Sendok memperoleh kemenangan gilang gemilang. Kemudian Empu Sendok dinobatkan menjadi raja bergelar SRI MAHARAJA MPU SENDOK SRI ISHANA WIKRAMA DHARMA TUNGGA DEWA. Untuk menghindari serangan Sriwijaya berikutnya, Mpu Sindok memindahkan pusat kerajaan lebih ke timur.
Untuk mengenang kemenangan ini ditandai dengan sebuah tugu bernama JAYA STAMBA dan SEBUAH CANDI atau Jaya Merta. Terhadap masyarakat desa karena jasa-jasanya dalam membantu pertempuran, oleh Empu Sendok diberi hadiah sebagai desa perdikan atau desa bebas pajak dengan status Anjuk Ladang pada tanggal 10 April 937 M.

Kerajaan Melayu (Sriwijaya) sejak abad ke 8 selalu berusaha menjadikan kerajaan-kerajaan di pulau jawa sebagai daerah taklukannya. Usaha tersebut terus berlangsung hingga Raja Medang terakhir, Dharmawangsa. Aliansi Kerajaan Melayu (Sriwijaya) di pulau jawa pada saat itu adalah Raja Sri Jayabupati dan Raja Wurawuri.

Raja-raja MedangMpu Sindok (929-947) Sri Isyana Tunggawijaya (947-9xx) Sri Makutawangsawardhana (9xx-985) Dharmawangsa Teguh (985-1006)
Raja Makutawangsawardhana dikenal dengan julukan Matahari Wangsa Isyana. Puterinya, Mahendradatta, menikah dengan Udayana, raja Kerajaan Bali (Wangsa Warmadewa), yang kemudian memiliki putera bernama Airlangga. Selama beberapa periode, Bali mendapat pengaruh kuat atas Jawa.

Raja terakhir Medang adalah Dharmawangsa Teguh (985-1006). Dharmawangsa dikenal sebagai patron penerjemahan Kitab Mahabharata ke dalam Bahasa Jawa Kuno. Pada masa ini pula, Carita Parahyangan ditulis dalam Bahasa Sunda, yang menceritakan kerajaan Sunda dan Galuh. Dharmawangsa mengadakan sejumlah penaklukan, termasuk Bali dan mendirikan koloni di Kalimantan Barat. Tahun 990, Dharmawangsa mengadakan serangan ke Sriwijaya dan mencoba merebut Palembang, namun gagal.

Runtuhnya MedangPada tahun 1006, Sriwijaya melakukan pembalasan, yakni menyerang dan menghancurkan istana Watugaluh. Dharmawangsa terbunuh, dan beberapa pemberontakan mengikutinya dalam beberapa tahun ke depan. Airlangga, putera Mahendradatta yang masih berusia 16 tahun, berhasil melarikan diri dan kelak akan menjadi raja pertama Kerajaan Kahuripan, suksesor Mataram Kuno dan Medang.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar